Oleh: gispala | Maret 17, 2013

Mendaki Gunung Adalah Pekerjaan Jati Diri


5cmTidak bisa dipungkiri bahwa film 5 cm telah menyedot perhatian banyak kalangan. Bukan karena cerita cinta yang disuguhkan melainkan kegiatan mendaki gunungnya, yakni mendaki puncak gunung semeru yang merupakan tertinggi di pulau Jawa. 3676 mdpl. Bagi masyarakat awam, film ini telah memberikan sedikit informasi tentang bagaimana mendaki gunung. Tak sedikit dari mereka yang kemudian berencana untuk mendaki gunung.

Mendaki gunung tidaklah semudah membalikan telapak tangan. Butuh ilmu dan ketahanan fisik serta mental yang kuat. Tidak dilakukan secara sembarangan. Bagi para pendaki gunung (penggiat alam terbuka), menaiki sebuah gunung adalah kegiatan yang menantang dan menyalurkan hobi. Namun bagi segilintir orang, mendaki gunung merupakan sebuah kegiatan atau pekerjaan yang sia-sia dan membuang-buang waktu, adapula yang memaknai nya untuk mencari pasangan atau jodoh (semoga saya tidak termasuk :p). Lantas apa jadi nya jika mendaki gunung untuk sekedar hanya sekedar “gaya-gayaan”, apa jadi nya jika mendaki gunung untuk berbuat “centil” kepada lawan jenis? Lalu apa dan bagaimana esensi dan filosofi mendaki gunung?

Ada sebuah kutipan yang sangat menarik dari Lord Robert Boden Powell yang dikenal sebagai Bapak Pandu Dunia. “Suatu negara tak akan kehabisan pemimpin jika di dalamnya masih terdapat anak muda yang penuh keberanian mendaki gunung tinggi dan menjelajah lautan”.

mendakiDalam kutipan ini dapat kita lihat bahwa mendaki gunung perlu sebuah keberanian dan nyali yang besar. Ketika melihat bentangan jurang, hujan badai, maupun cuaca buruk, maka mental lah yang bermain. Semakin banyak diterpa, maka semakin kuatlah mental dan keberanian yang terbentuk. Logikanya orang yang sering mendaki gunung maka keberaniannya telah teruji dan semakin kuat.

Keberanian dibutuhkan dalam kehidupan nyata. Apalagi di jaman yang serba modern ini. jika kita tidak berani menghadapi tantangan maka tergilaslah kita olehnya. Menurut kebanyakan orang ” orang yang sukses adalah orang yang bermental kuat dan berani melawan rintangan”. Hal ini berarti keberanian mutlak dimiliki oleh seorang yang ingin menaklukan dunia (namun akhirat tetap yang paling utama).

Efek yang tak kalah hebat dari mendaki gunung adalah melatih jiwa kepemimpinan. Repotnya mendaki gunung bisa menjadi sarana belajar untuk melatih diri dalam memanage kondisi dalam perjalanan. Maka polanya linear. Semakin terlatih maka semakin matang kita dalam memimpin. Soe Hok Gie, adalah salah satu contoh manusia yang memiliki jiwa kepemimpinan yang hebat. Semua ide dan gagasannya sangat membangun dan mempengaruhi pemikiran-pemikiran kritis. Bagaimana ia terbentuk seperti itu? Jawabannya ada pada hobinya mendaki gunung. Alam telah membuat pemikiran-pemikirannya mengalir dengan deras. Alam telah membuatnya memiliki keberanian yang luar biasa untuk melawan tirani-tirani.

Maka dapat disimpulkan bahwa mendaki gunung adalah pekerjaan jati diri. Pekerjaan yang tak mendapatkan untuk secara ekonomi, namun mendapatkan keuntungan secara rohani dan jasmani. Imbasnya adalah kita dibentuk secara total jika kita benar-benar mencintai alam. Dan menjadi manusia yang memiliki kekuatan yang luar biasa.

Salam Lestari,

Tetap mencintai bumi,

Dimas Putra Ramadhan


Responses

  1. saya tidak tahu seberapa islami PA ini. dengan membawa nama islam, sejauh apa islam ada dalam diri dan kegiatan PA ini?
    saya terfikirkan dengan adanya PA yang memperhatikan nilai-nilai islam didalamnya. Sebagai perempuan muslim yang harus memenuhi syarat ketika akan melakukan perjalanan (mahram, dll) merasa butuh komunitas untuk mengumpulkan muslimah yang lain yang sehobi.
    jadi, sudah sejauh apa kegiatan yang dilakukan gispala?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: